Bisnis untuk karyawan, pasti disini banyak yang berpikir untuk memiliki bisnis lainnya. Selain menjadi karyawan di suatu perusahaan, dimana diharapkan dapat menambah pundi-pundi keuangan.

Jika Anda memiliki ide bisnis yang Anda yakini dapat sukses di pasar dan berubah menjadi sumber pendapatan aktif, kemungkinan besar Anda sudah mempertimbangkan untuk menyerahkan surat pengunduran diri Anda kepada atasan Anda dan mengambil jalur kewirausahaan.

Tetapi sebelum hal itu terjadi tanyakan pada diri Anda, “Apakah saya akan dapat bekerja penuh waktu dan masih bisa mengembangkan bisnis saya menjadi perusahaan yang sukses?”. Jika jawabannya ya, lakukan saja.

Baca Juga : Betulkah Sering Lembur Meningkatkan Stress Pada Karyawan Hingga Picu Bunuh Diri??

Semua ini menunjukkan perlunya memiliki pekerjaan yang stabil yang menjamin masa depan yang aman, itulah sebabnya kami sangat menyarankan Anda untuk tidak berhenti dari pekerjaan Anda sebelum bisnis Anda mencapai tingkat kesuksesan tertentu. Yuks langsung saja disimak penjelasan dan tipsnya mengenai cara memulai bisnis untuk karyawan dibawah ini.

Bisnis Untuk Karyawan

Bagaimana Cara Memulai Bisnis Untuk Karyawan?

Berwirausaha itu tidak mudah. Menjadi pekerjaan penuh waktu yang menghabiskan sebagian besar hari Anda, energi dan ruang kepala, dan memulai startup Anda menjadi dua kali lebih menantang. Namun dengan strategi, keputusan, dan rencana tindakan yang tepat, Anda dapat memulai bisnis impian dan menjadi pengusaha sukses.

Mari selami semua yang harus Anda ketahui dan lakukan untuk memulai bisnis sambil bekerja penuh waktu:

Baca Juga : Berikut Tips Sederhana Membangun Bisnis UKM Tanpa Modal

Baca Kontrak Kerja Anda

Hal pertama yang pertama – ketahui kontrak kerja Anda.

Saat memulai bisnis saat masih terikat kontrak dengan perusahaan lain, Anda harus memastikan bahwa usaha Anda tidak melanggar klausul apa pun yang dapat menyebabkan masalah hukum serius bagi Anda di masa mendatang.

Dianjurkan agar Anda memverifikasi setiap dokumen yang memiliki tanda tangan Anda dari pengacara kontrak untuk mengetahui hak-hak Anda, batasan yang diberlakukan pada bisnis Anda, atau bahkan menafsirkan hukum tertulis yang samar-samar yang terlintas di benak Anda.

Dokumen atau perjanjian yang perlu Anda perhatikan adalah:

  • Kontrak kerja

  • Non-Disclosure Agreement

  • Non-Compete Agreement

Baca Juga : Online Shop Sedang Trend diminati Karyawan Sebagai Bisnis Sampingan

Jangan takut untuk menghubungi perusahaan Anda atau Departemen Sumber Daya Manusia untuk mengklarifikasi keraguan sebelum mencari nasihat profesional; Anda mungkin menyadari bahwa Anda sama sekali tidak membutuhkan pengacara dan bisa membangun usaha Anda tanpa dipecat.

Namun, Anda masih harus memeriksa sendiri dokumen yang ditandatangani untuk memastikan bahwa Anda tidak secara tidak sengaja melanggar kebijakan perusahaan dan terjebak dalam pelanggaran kontrak.

Validasi Produk Anda

Setelah Anda membaca kontrak dengan jelas dan memverifikasi bahwa Anda sesuai dengan kebijakan perusahaan Anda, sekarang saatnya untuk benar-benar mulai bekerja. Tetapi sebelum Anda berencana untuk mengembangkan atau meluncurkan produk Anda atau meninggalkan pekerjaan, sebelum Anda mendapatkan pemikiran ini, validasikan.

Baca Juga : Berikut Ide Bisnis Kuliner Yang Mendulang Untung Super Besar

Survei Riset Pasar

Ketidakcocokan produk dan pasar yang buruk adalah resep untuk kegagalan. Jika ide Anda tidak mengatasi masalah, maka tidak ada gunanya membuatnya menjadi bisnis yang matang. Itulah mengapa Anda harus melakukan serangkaian survei yang dirancang dengan cermat untuk memahami pelanggan masa depan Anda.

Lakukan identifikasi pada jam jeda dalam rutinitas Anda, seperti jam makan siang atau waktu perjalanan, dan gunakan waktu ini untuk merancang survei yang efektif dan bermakna serta pertanyaan penelitian untuk mempelajari target pasar dan pelanggan Anda.

Jika Anda tidak dapat menyediakan waktu untuk mengumpulkan data aktual, pekerjakan karyawan sementara atau perusahaan eksternal untuk melakukan survei di saluran (pasar online atau offline, demografis tertentu, dll.) Yang penting untuk studi Anda.

Baca juga : Berikut Tips Untuk Pemasaran Bisnis Ritel Agar Cepat Sukses

Analisis Temuan Anda

Setelah mengumpulkan data dari survei, langkah selanjutnya adalah menganalisisnya untuk menemukan jawaban atas pertanyaan kritis terkait produk, pasar sasaran, dan calon pelanggan Anda.

Tetapi fase analisis hadir dengan tantangannya. Pertama dan terpenting, kurangnya pengetahuan domain dan teknik yang tepat dapat menghabiskan banyak waktu Anda.

Saat masih menjadi karyawan, menginvestasikan lebih banyak waktu untuk mempelajari keterampilan baru melalui kursus dan pelatihan khusus hanya akan menghasilkan penundaan yang tidak berarti dalam membangun bisnis Anda. Solusi sederhana untuk masalah ini adalah mencari nasihat ahli.

Jangkau koneksi Anda, kolega lama atau baru, atau profesor universitas lama Anda yang berpengalaman di bidangnya untuk membantu Anda memahami pasar dengan lebih baik dan mungkin menemukan celah dalam strategi Anda. Ini tidak hanya akan menghemat waktu Anda tetapi juga meningkatkan kualitas pekerjaan Anda.

Minimum Viable Product

Buat MVP atau Produk yang Layak Minimum untuk memvalidasi asumsi Anda dan permintaan pelanggan secara real-time. Anda dapat mendelegasikan implementasi produk Anda kepada seseorang yang ahli dalam pengembangan aplikasi, baik itu salah satu pendiri atau karyawan magang Anda. Ini secara substansial akan mengurangi biaya pengembangan produk dan membuat pekerjaan Anda dapat dikelola dengan pekerjaan harian Anda.

Jika MVP Anda telah lolos dari uji coba dan kesengsaraan validasi produk, maka itu menunjukkan bahwa produk Anda yang sebenarnya siap untuk diluncurkan.

Baca juga : Mudahnya Menghitung Gaji dan Tunjangan Karyawan di Fitur Karyawan Accurate Online

Gunakan Outsource Kapanpun Anda Bisa

Ketika Anda baru saja memulai bisnis, Anda tidak memiliki cukup aset dan dukungan keuangan untuk mempekerjakan dan membayar gaji tetap kepada karyawan penuh waktu.

Tetapi menjalankan bisnis pada tahap apa pun membutuhkan sumber daya manusia. Bahkan jika Anda seorang solopreneur, Anda tidak bisa terampil dalam segala hal dan harus beralih ke orang lain untuk layanan yang diperlukan pada satu titik waktu.

Jadi apa yang harus Anda lakukan ketika Anda menginginkan layanan manusia tetapi tidak mampu membelinya? Dalam satu kata – Outsource.

Delegasikan tugas bisnis Anda yang membutuhkan keterlibatan atau keterampilan tinggi atau merupakan bagian dari pekerjaan rutin yang mudah (seperti mengelola tuas media sosial) kepada orang lain.

Dengan mengalihdayakan magang, kontraktor, dan freelancer, Anda dapat memprioritaskan pekerjaan Anda, fokus pada operasi utama bisnis Anda dengan mengambil kursi belakang, dan tetap bekerja di pekerjaan penuh waktu Anda.

Baca Juga : Tips Untuk Membangun Bisnis Kopi Bagi Pemula

Sebagai contoh, jika  Anda ingin menyiapkan situs web Anda tetapi tidak tahu caranya. Alih-alih mempelajari pengembangan web dari awal dan membuat prototipe kerja dasar yang bahkan mungkin gagal memenuhi tujuan Anda, Anda dapat melakukan outsourcing profesional untuk mengembangkan situs web Anda.

Strategi ini memiliki keuntungan ganda. Pertama, Anda akan menyelamatkan diri dari membuang-buang waktu berbulan-bulan yang disediakan untuk bisnis Anda saat Anda tidak bekerja. Kedua, produk akhir akan berkualitas tinggi dan divalidasi secara profesional.

Situs web outsourcing teratas dari mana Anda dapat melakukan outsourcing freelancer adalah Fiverr, Upwork, dan Sribulancer.

Baca Juga : Berikut Tips Jualan Laris Manis di E-Commerce Shopee

Jangan Gunakan Sumber Daya dan Waktu Perusahaan Tempat Kerja Anda yang Sekarang

Anda tidak boleh menggunakan sumber daya perusahaan untuk mencapai tujuan pribadi Anda. Baik itu komputer kerja atau peralatan teknis apa pun yang menurut Anda berguna untuk bisnis Anda. Misalnya, mencetak ratusan pamflet untuk memasarkan bisnis Anda menggunakan printer organisasi Anda tidak etis.

Selain itu, kontrak kerja Anda mungki pada kenyataannya secara hukum melarang Anda untuk menggunakan sumber daya perusahaan secara salah. Dalam skenario terburuk, Anda mungkin dituduh melakukan Pencurian Karyawan karena memegang aset perusahaan tanpa izin. Jadi, meskipun Anda dapat menjelaskan kasus Anda, adalah bijaksana untuk tetap berada di pihak yang aman dan menghindari perselisihan hukum apa pun.

Sebagai perlindungan tambahan, kami menyarankan Anda untuk mendokumentasikan semua sumber barang dan pembelian Anda dalam bentuk tanda terima, faktur, tagihan, dan konfirmasi email untuk mencegah ketidaksesuaian dengan perusahaan Anda.

Terakhir, gunakan setiap waktu luang yang Anda miliki untuk membangun bisnis Anda tetapi jangan mengerjakannya selama jam kerja. Anda mungkin memiliki alasan yang sangat valid untuk menunda proyek yang sedang berlangsung hingga jam non-kantor untuk berinvestasi dalam pekerjaan sampingan Anda. Namun, atasan Anda tidak akan melihat situasi dari sudut pandang itu dan mungkin akan mengambil tindakan terhadap Anda.

Simpan Penghasilan Anda

Jangan menghabiskan uang dengan boros dan pastikan Anda menabung dari yang Anda hasilkan dari bisnis untuk membiayai pengeluaran bisnis dan mencapai tujuan Anda lebih cepat. Ketika bisnis Anda mulai menghasilkan uang, wajar jika Anda tergoda untuk membelanjakannya untuk pengeluaran pribadi Anda

Anda bisa menggunakan uang ini untuk memperluas operasi bisnis Anda, mendapatkan peralatan yang membuat pekerjaan Anda lebih mudah, lebih murah, dan lebih efisien, atau berinvestasi di saluran periklanan yang akan mengarahkan lebih banyak pelanggan ke situs web Anda. Tetap berpegang pada tujuan jangka panjang Anda dan simpan penghasilan Anda untuk pertumbuhan dan ekspansi bisnis Anda.

Baca juga : Mengenal Whatsapp Bisnis : Cara Membuat, Fitur dan Manfaatnya Bagi Bisnis

Haruskah Anda Berhenti dari Pekerjaan Saat Ini?

Menjalankan bisnis Anda sambil bekerja penuh waktu adalah hal yang memungkinkan tetapi tidak mudah. Bahkan setelah mengoptimalkan inefisiensi dalam jadwal Anda untuk mencapai hasil kerja yang maksimal, akan tiba saatnya Anda akan berdiri di persimpangan jalan antara mengejar pekerjaan Anda saat ini dan mendedikasikan waktu, tenaga, energi, dan sumber daya Anda untuk bisnis Anda.

Jadi apa yang harus Anda lakukan ketika menghadapi dilema seperti itu? Haruskah Anda berhenti dari pekerjaan Anda, atau haruskah Anda terus mengelola kedua usaha tersebut tanpa perubahan apa pun?

Mari kita coba mencari jawaban atas pertanyaan-pertanyaan itu.

Perkirakan Bisnis Anda

Sebelum Anda berhenti dari pekerjaan Anda, perkirakan pendapatan dan pertumbuhan bisnis Anda. Sebagai aturan praktis, proyekkan di mana bisnis Anda akan berdiri di kuartal, tahun, dan tiga tahun ke depan. Perkiraan bisnis memberi Anda lebih banyak informasi yang dapat diukur tentang masa depan bisnis Anda dan bertindak sebagai alat yang ampuh untuk menarik calon investor untuk bisnis Anda.

Validasi masa depan bisnis Anda dengan menilai pengeluaran dan metrik utamanya. Beberapa metrik yang harus Anda fokuskan secara khusus adalah: –

  • Rasio Margin Laba Kotor

  • Rasio Margin Laba Operasi

  • Total Headcount Per Klien

Setelah Anda memproyeksikan pendapatan dan pertumbuhan di tahun-tahun mendatang. Tentukan apakah angkanya cukup memuaskan untuk menopang Anda dan mengubah bisnis Anda menjadi usaha yang menguntungkan. Jika ya, maka itu adalah indikator yang baik bagi Anda untuk mundur dari pekerjaan Anda saat ini dan mengarahkan perhatian penuh Anda ke bisnis Anda.

Apakah Anda Memiliki Cofounders?

Memiliki Cofounders meringankan Anda dari beberapa beban bisnis Anda dan membantu Anda menyeimbangkan konflik antara pekerjaan tambahan dan kehidupan pribadi – terutama jika tersedia penuh waktu. Ini secara drastis mengurangi beban kerja Anda, memungkinkan Anda menemukan titik manis stabilitas di antara berbagai tanggung jawab.

Namun, apakah mendelegasikan beban operasi bisnis Anda kepada Cofounders merupakan langkah yang tepat ketika bisnis Anda membutuhkan Anda? Jawaban sederhananya adalah tidak. Ketika bisnis Anda menarik perhatian Anda dan mulai tumbuh, dan ramalannya menguntungkan Anda. Maka logika menentukan bahwa Anda lebih terlibat dalam pekerjaan dan mengambil lebih banyak tanggung jawab bisnis Anda, bahkan jika itu berarti berhenti dari pekerjaan penuh waktu Anda.

Selain itu, ketika orang lain mengelola sebagian besar bisnis Anda, mungkin saja visi Anda dan bisnis Anda mulai menyimpang. Bahkan ketika semua keputusan eksekutif dijalankan melalui Anda, pekerjaan harian Anda dapat menjadi penghalang dalam pengambilan keputusan penting, terutama ketika Anda tidak menyadari setiap aspek status quo startup Anda dan sangat bergantung pada rekan-rekan pendiri Anda.

Baca Juga : Berikut Tips Memulai Bisnis Pulsa dan Kuota Internet Bagi Pemula

Dapatkan Dana untuk Bisnis Anda

Hal berikutnya yang harus Anda pertimbangkan sebelum berhenti dari pekerjaan Anda adalah dana yang dimiliki bisnis Anda. Dukungan keuangan dari angel investors dan venture capital tidak hanya membantu Anda dalam pertumbuhan bisnis tetapi juga memberikan tingkat kredibilitas tertentu – kepercayaan investor Anda yang selanjutnya memvalidasi bisnis Anda.

Jika Anda memiliki cukup dana untuk startup Anda yang dapat bertahan melalui uji coba waktu. Sebaiknya Anda berhenti dari pekerjaan Anda dan memanfaatkan dana tersebut untuk mencapai tujuan. 

Meninggalkan status Anda sebagai karyawan menjadi keharusan, ketika investor Anda mengharapkan Anda untuk memprioritaskan bisnis Anda. 

Baca juga : Simak Beberapa Alasan Banyak Karyawan Resign dari Perusahaan, Kamu yang mana?

Jangan Takut Berhenti Menjadi Karyawan

Terakhir, Anda tidak boleh takut untuk keluar dari pekerjaan Anda saat ini setelah keuntungan mulai mengalir masuk. Anda tidak akan dapat meningkatkan penghasilan yang memuaskan jika perhatian Anda terbagi.

Jika bisnis Anda telah terbukti sukses, pelanggan terus datang kembali kepada Anda untuk mengambil penawaran Anda. Sehingga Anda termotivasi untuk tumbuh dan berkembang, dan Anda mampu menopang diri sendiri dan keluarga.  Dengan keuntungannya sendiri, maka Anda tidak punya alasan untuk terus mengerjakan dua pekerjaan sekaligus.

Baca Juga : Cara Login Accurate Online Bagi Pengguna Baru

Akan selalu ada potensi risiko dan kerugian dalam bisnis, dan Anda akan menjadi orang pertama yang terpengaruh olehnya. Namun, dengan rencana dan strategi mitigasi bencana yang tepat, Anda dapat mengatasi semua halangan besar. Yang mungkin akan Anda lewati dan berhasil sebagai pengusaha. Hanya Anda yang dapat memutuskankapan waktu yang tidak tepat untuk beralih dari menjadi seorang karyawan menjadi seorang pengusaha sukses.

Semoga informasi mengenai bisnis untuk karyawan diatas dapat memberikan solusi dan pencerahan, kepada Kamu yang akan memulai bisnisnya sendiri.

Pastikan  juga Anda menggunakan software akuntansi yang memudahkan pembukuan usaha dan memastikan seluruh operasi finansial Anda terpantau dengan jelas sehingga Anda bisa mengambil keputusan bisnis yang tepat beradasarkan data keuangan yang valid.

Baca Juga : Cara Mudah Membuat Database Accurate Online Lengkap

Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi seperti Accurate Online yang sudah terpercaya lebih dari 20 tahun dan digunakan oleh lebih dari 350 ribu pengguna dari berbagai jenis bisnis di Indonesia secara gratis selama 30 hari melalui tautan pada gambar di bawah ini :

coba gratis 30 hari accurate online

Jadikan Accurate Online sebagai teman setia pembukuan Anda. Anda bisa dengan mudah mengurus pembukuan dan mengurus barang-barang laris di e-commerce dengan mudah tanpa harus melakukan pencatatan ulang.

Baca Juga : Apa sih bedanya Accurate V5 Desktop dengan Accurate Online?

Jika kamu ingin berlangganan Accurate Online, kebetulan Accurate Online sekarang sedang ada diskon 25% atau 600 ribu. Jadi kamu hanya tinggal membayar 1,8 juta dari harga normal 2,4 juta loh! Jika  Kamu tertarik bisa langsung minta penawarannya dengan klik disini.

Jika Kamu ingin tahu lebih lanjut mengenai fitur-fitur, promo, diskon dan cara beli software Accurate yang aman. Kamu juga bisa kontak Team Marketing Accurate dibawah ini yah : 

Baca Juga : Cara Beli Berlangganan Accurate Online Mudah dan Praktis